Cara Sederhana untuk Eksis di Dunia Maya

Bermula dari pertanyaan seorang kawan di ask.fm pagi ini.

Eksis? EKSIS??

Eksis? EKSIS??

Begitu baca pertanyaan itu, aku langsung terheran-heran. Memangnya aku eksis? Maksudnya eksis kaya gimana?

Eksis dalam bahasa Indonesia merupakan kependekan dari kata eksistensi yang menurut KBBI adalah hal berada; keberadaan. Mungkin maksud Tiyak, aku eksis di dunia maya itu nongooool terus di internet (socmed) tanpa kenal waktu. Gitu kah?

Kalau dipikir-pikir, bener juga sih. Dalam sehari, aku pasti meninggalkan jejak minimal sekali, entah itu berupa celotehan di twitter, komentar di facebook, atau sekadar angkat jempol di postingan orang. Rasanya ya sudah biasa. Justru kalau buka laptop tanpa nongol di socmed itu aneh, kaya ada sesuatu yang kurang.

Aku mulai kenal internet sejak bangku SD sekitar kelas 2-3, yang memperkenalkan ayah. Tentunya masih menggunakan modem dial-up yang disambungin telepon, dan pasti kalau mau internetan ga boleh lama-lama, soalnya ga bisa terima telepon. Jaman-jaman itu, keluargaku belum kenal yang namanya HP, jadi kalau ada pasien yang mau berobat, ngehubunginnya ya ke telepon rumah. Kalau ada pasien sekarat mau berobat, ternyata telepon ke rumah ga bisa, kan repot juga. Urusannya udah sama nyawa.

Meski udah kenal internet dari jaman ingusan, aku baru bisa pake internet secara mandiri mulai akhir SD kelas 6. Tapi baru bikin email sama blog di wordpress doang. Kerjaannya ya kirim-kiriman email sama temen sekelasku, padahal tiap hari ya ketemu di sekolah. Sumpah ga jelas.

Terus menginjak SMP mulai bikin friendster dan memasuki masa-masa kealayan. Tiap pulang sekolah pasti cepet-cepet pulang atau nongkrong di warnet depan sekolah cuma buat buka friendster sama ngepoin kakak kelas yang cakep-cakep. Sering juga bales-balesan testimoni/komentar sama temen satu sekolah, dan tiap ngirim testimoni pasti ttlisand.na keag gnne,, (baca: tulisannya kaya gini). Bahkan, dulu sempet tanding banyak-banyakan temen friendster sama temen, tapi ya tanpa hadiah. Cuma banyak-banyakan doang. Dan aku kalah.šŸ˜¦

Abisnya jaman friendster, aku bikin facebook. Satu hal yang bikin aku tertarik pindah ke facebook itu: ada game Pet Society. Lama-kelamaan banyak juga temen yang ikutan gabung facebook, dan yang masih pake friendster dianggap ketinggalan jaman. Masa-masa alay juga mulai lenyap, soalnya kalau diamati lebih cermat, ternyata tulisan alay kurang sesuai sama tampilan facebook yang semi formal tanpa warna-warni glitter yang bisa dipamerin di profil kaya friendster.

Pas SMP juga mulai ngisi blog. Tapi isinya masih ga penting. Dih, kaya sekarang isinya penting aja. Paling cuma cerita kegiatan di sekolah sama (agak) rutin nulis resume acara The Master yang sulap-sulap di TV itu. Iya, resume-resume itu yang mulai bikin traffic blog menanjak drastis. Akhirnya ketagihan ngeblog.

Pertengahan SMP juga mulai bikin banyak akun di berbagai macam website. Misalnya, twitter, plurk, kaskus, dan banyaaak lainnya, tapi yang paling sering dipake ya itu-itu aja. Waktu itu juga lagi gencar-gencarnya Yahoo Messenger! (YM). Di sekolahku, pas pelajaran TIK dulu emang diajarin bikin YM, jadi otomatis siswa satu sekolah pasti punya YM. Tiap hari kerjaannya online YM. Pas pelajaran TIK di lab komputer juga pasti sambil buka YM. Chattingnya ya sama temen satu kelas yang sama-sama buka YM waktu itu. Jadi guru TIK menerangkan di depan, kita asik ngobrol sendiri dari komputer masing-masing. Masa-masa itu berlanjut sampe pertengahan SMA. Kalo ada apa-apa yang perlu disampein ke temen pasti nyarinya di YM. Soalnya cepet, gratis, ga perlu beli pulsa kaya SMS.

Akhirnya YM mulai sepi ketika memasuki akhir-akhir SMA, tapi twitter sama facebook tetep rame. Google+ dulu bikinnya pas akhir-akhir SMA juga, tapi masih lebih sering pake facebook. Apalagi dulu guru bahasa Inggrisku kalo nyuruh ngumpulin tugas pasti lewat facebook. Beliau kadang kalau pas ngajar juga suka pamer punya banyak kenalan cowok India dari facebook. (Maaf guru terhormat, saya keceplosanšŸ˜³ )

Facebook juga jadi tempat kenalannya angkatanku di kampus abis pengumuman SNMPTN tulis. Sampe sekarang yang dibuka tiap hari juga facebook, soalnya memang tempatnya info kuliah ya disitu. Kalau blog sampe sekarang masih (berusaha) update terus meski udah jarang banget. Twitter cuma dipake kepo baca-baca doang. Sesekali nge-tweet lah, tapi biasanya cuma buat balesin mention dari temen.

Menurutku, aku ini cuma rakyat jelata yang kebetulan saja aktif memanfaatkan socmed. Dibilang eksis bisa sih, tapi yang jelas masih lebih banyak lagi orang-orang yang kadar ke-eksis-annya jauh di atasku. Aku pake socmed paling sering cuma buat berinteraksi sama orang-orang yang memang sebenernya sudah kenal di dunia nyata. Ada sih, temen-temen yang kenalnya dari dunia maya, bisa dari sesama blogger atau gamer, tapi itu cuma segelintir dan ga begitu sering ngobrol.

Kalau saudari Tiyak masih penasaran gimana caranya supaya bisa eksis di dunia maya, mungkin itu tadi kuncinya, sering-sering berinteraksi sama orang lain, baik yang sudah jadi temen baik di dunia nyata, maupun yang baru lihat namanya sepintas di socmed.

Buat eksis ga harus selalu online tiap menit 24/7 kok, yang penting, ketika sudah saatnya ‘muncul’ di dunia maya, pergunakan waktu itu untuk menunjukkan kalau kita ‘ada’ alias eksis. Tapi ga perlu sampai dipaksain caper-caper segala. Eksistensi yang natural itu ketika orang lain bisa merasakan kehadiran kita tanpa kita berusaha banyak. Tapi yang paling penting, meskipun kita sudah eksis di dunia maya, jangan sampai melupakan dunia nyata, karena disanalah tempat kita mewujudkan mimpi-mimpi yang sesungguhnya.

Tagged: , , , , , , , , , ,

4 thoughts on “Cara Sederhana untuk Eksis di Dunia Maya

  1. Niko February 28, 2014 at 9:46 pm Reply

    Sudah eksis punya banyak fans :p

  2. Abdurrozzaq M Bahri March 1, 2014 at 12:48 pm Reply

    oke bagus

  3. Satria Ady Pradana April 9, 2014 at 12:56 pm Reply

    Hooo…
    Aku bahkan kenal komputer pas di ujung masa SD. Kenal internet pas SMP.

  4. Arilexs November 1, 2014 at 12:07 pm Reply

    Samaaaa aku juga dibilang temen SMA tukang eksis. Padahal cuma punya banyak akun medsos doang dan ga pernah diurus lol

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s