5 Pertanyaan Basa-Basi yang Paling Sering Ditanyakan ke Mahasiswa FK (dari orang-orang di luar FK)

Halo, pembaca! Sekian bulan lama ga nulis, akhirnya aku nulis postingan lagi. Kabar terbaru, aku sekarang sudah masuk semester IV jadi mahasiswa FK. Gak penting. Dari detik awal masuk FK, sampai masuk semester ini, berbagai macam pertanyaan tentang dunia FK sudah cukup banyak terlahap, baik dari pengalamanku sendiri, maupun dari cerita-cerita temen.

Kali ini aku mengurutkan lima pertanyaan buat basa-basi yang paling sering diterima sebagai mahasiswa FK, entah itu pertanyaan dari temen sekolah, saudara, bapak-bapak yang ketemu di kereta, bahkan mas-mas di tempat fotokopian. Mungkin bentuk pertanyaannya beda-beda, tapi secara garis besar, inilah pertanyaan yang sering jadi bahan basa-basi buat anak FK.

1. Sudah bisa nyuntik?

Ini adalah pertanyaan basa-basi nomor satu yang paling sering ditanyakan. Mana ada orang nanyain kita bisa nyuntik atau engga, kalau bukan basa-basi? Lagi pengin disuntikin? Ga mungkin kan? Pasti basa-basi.

Biasanya kalau masih semester awal, yang dapet pertanyaan begini asli belum bisa nyuntik. Aku sendiri baru diajarin nyuntik semester III kemarin. Terus rasanya nyuntik orang kaya gimana? Ibaratnya kaya nyubles jarum ke bantal yang dipasangin sarung kulit. Mak bless… gitu.

Yang enak itu kalo yang dicubles tenang dan bisa nahan sakit. Tapi kalo yang disuntik anak kecil (aku sendiri belum pernah nyuntik anak kecil) pasti susah dan rewel. Belum kalo nangis jerit-jerit, aaargh, bayangin doang rasanya udah capek. Tapi jadinya penasaran juga sih pengin nyoba nyuntik anak kecil.

Kalo nangis terus nanti disuntik sama bu dokter lho!

Kalo nangis terus nanti disuntik sama bu dokter lho!

2. Kira-kira obatnya apa ya?

“Sov, omku ada yang sakit diabetes. Kalo diabetes itu bisa sembuh ga sih? Kalo bisa obatnya apa ya?”

“Sov, aku dari tadi pagi batuk pilek ga sembuh-sembuh sampai siang ini. Kira-kira kenapa ya? Perlu minum obat apa aja?”

“Sov, tiga hari ini ini adikku yang kelas 1 SMP lemes terus. Nafsu makannya juga berkurang. Dibeliin nasi goreng kesukaannya ga disentuh. Menurutmu kenapa tuh? Anemia bukan? Oh iya, kalo ga salah dia baru-baru ini habis diputusin cowoknya. Ngaruh ga sih, gitu itu?”

Pertanyaan ini sebenernya wajar banget diterima anak FK. Punya kenalan anak FK, kalo tiba-tiba sakit, tinggal tanya aja sama dia. Toh, anak FK pasti belajar tentang penyakit + obat-obatnya, kan? Daripada mahal-mahal ke dokter, mending tanya lewat SMS atau BBM aja. Beres.

Sayang oh sayang, pertanyaan ini justru sering menimpa mahasiswa FK yang baru masuk semester-semester awal. Bayangkan, ketika di kampus baru mendapatkan ilmu tentang dasar komunikasi dan cara anamnesis pasien yang efektif, tiba- tiba ada saudara yang nanyain obatnya asam urat. Mau jawab, ga tau jawabannya. Ga ngejawab juga rasanya mengecewakan.

Tapi bukan berarti kalau tanya ke mahasiswa tingkat akhir bakal dengan mudahnya dijawab lho. Buat menentukan suatu penyakit dan obatnya, perlu pemeriksaan yang jelas juga. Ga bisa kalo cuma nyeritain keluhan terus dikasih obat yang sesuai. Bahkan kalau ke dokter pasti sama dokternya diperiksa bagian yang sakit kan? Untuk amannya, datanglah ke dokter kalau memang sakit.

Kalau memang ga mau ngabisin banyak uang, datang aja ke PKM alias puskesmas. Biasanya berobat ke puskesmas itu cuma ngabisin duit ga sampe Rp10.000 kok. Kecuali kalau ternyata penyakitnya udah parah dan mau ga mau harus dibawa ke rumah sakit. Oleh karena itu, jagalah kesehatan karena sakit itu memang mahal.

Tambahan lagi, diabetes itu ga bisa sembuh, tapi bisa dikontrol. Untuk pengontrolannya silakan konsultasi ke dokter langganan Anda.

Bro, obatnya sakit panu akut apa ya? Gatel-gatel mulu nih seharian.

Bro, obatnya sakit panu akut apa ya? Gatel-gatel mulu nih seharian.

3. Sudah pernah lihat mayat?

Biasanya pertanyaan ini didapat dari orang yang lumayan dekat di kehidupan kita. Misalnya, temen SMA, temen SMP, saudara kandung/sepupu, om, tante, dan lain sebagainya, meski ga mustahil juga pertanyaan itu datang dari orang yang baru kenal.

Pernah suatu kali, aku lagi asik nongkrong ambil pesanan di percetakan. Mbak yang melayani aku, sebut saja Mbak X, iseng nanyain, “Mbak, anak kedokteran ya?”

Aku jawab, “Oh, iya mbak. Hehe..”

Eh, tiba-tiba, ekspresi mbak X berubah agak pucat dan dengan terbata-bata bertanya, “Denger-denger.. Di kedokteran… Ada kolam mayat, ya mbak?”

……………..

Ya, aku terdiam dan ga tau harus ketawa atau ikutan bercucuran keringat dingin. Di kampusku memang ada tempat yang fungsinya untuk menyimpan mayat. Sayangnya, namanya bukan kolam mayat, tapi Lab. Anatomi. Bahkan, bukan kampusku doang, semua kampus yang ada embel-embel Kedokteran-nya pasti ada yang namanya Lab. Anatomi!

Tapi seriusan, mbak X itu bener-bener tanya dengan ekspresi cewek-sesaat-sebelum-dirampok-di-pertigaan-pasar dan agak pucat. Diam-diam, timbul niat jahatku, kayaknya enak nih kalo sekalian ditakut-takutin.

Aku jawab deh, “Iya, mbak. Tahu dari mana toh?”

Mbak X dengan wajah yang semakin pucat bilang, “Ya Ampun… Beneran, mbak?”

Langsung aku pasang tampang mengintimidasi dan menjawab, “Beneran mbak. Kalo malem malah sering ada yang mondar-mandir di kolam mayat itu, mbak. Hiiiiiiiii….” *ditimpuk kertas satu rim*

Memang bener, kita mahasiswa FK pasti pernah lihat mayat secara langsung. Tapi jangan membayangkan mayat yang dimaksud itu mayat kaya korban mutilasi di koran-koran yang udah ga karuan wujudnya. Enggak. Mayat yang digunakan di FK untuk pembelajaran matkul anatomi itu biasa disebut cadaver. Bentuknya ya…. bentuk manusia. Cuma sudah meninggal.

Kalo ada pertanyaan, “Praktikum anatomi itu pake bedah-bedah mayat, ya?”

Jawabannya ga juga sih. Selama ini aku praktikum anatomi ya datang ke lab, berdiri di depan cadaver/preparat, dosennya ngejelasin sambil nunjukin bagian-bagian organ yang bakal keluar di ujian yang penting, kita nyatet sambil ngapalin letak bagian-bagian yang ditunjuk tadi. Gitu doang, ga ada bedah-bedahnya.

Ada pertanyaan lagi, “Apa ga ngerasa takut waktu ngadepin mayat langsung?”

Jujur aja ya, kalo aku sih biasa aja. Pertama ngeliat cadaver, mikirnya cuma, “Oh, ini ya cadaver.” Beberapa orang ada yang awal-awalnya takut, ngeri, gemeteran, tapi seiring berjalannya waktu juga makin terbiasa dan akhirnya rasa takut itu hilang sama sekali. Lagipula, kalo baru ngeliat cadaver aja udah takut, gimana kita bisa mempelajari?😀

Ujiannya masih jauh lebih horror dibandingkan cadavernya.

Ujiannya masih jauh lebih horror dibandingkan cadavernya.

4. Kenalin anak FK yang cakep dong!

Bukan pertanyaan, melainkan permintaan. Tapi sayang banget kalo ga dicantumin disini soalnya adaaaa aja temen-temenku—terutama yang jomblo—minta dikenalin sama anak FK yang ganteng. Padahal kalo ada mah, mending buat aku sendiri.😛

Memang kenyataannya, cowok yang masuk ke FK itu jumlahnya cuma segelintir. Perbandingan cowok dengan cewek di FK itu cuma 1:2,5 (ini perbandingan nyata di angkatanku). Itupun jarang yang cakep. Kalaupun ada yang cakep, pasti udah punya cewek. Kalaupun ternyata single, pasti udah jadi rebutan di kampus. Gimana mau ngenalin ke temen di luar, coba? Mau cari masalah sama cewek-cewek se-angkatan? *nelen ludah*

Beda lagi kalau yang dicari cewek-cewek FK. Cari cewek FK itu analoginya kaya beli lele di pasar ikan. Sekali ciduk, 2-3 ekor bisa dibawa pulang. Tapi, bukan berarti kenalan sama cewek FK itu bisa asal dibawa pulang. Cewek FK juga manusia.

Untuk menjadi kekasih seorang cewek FK itu ada enaknya, ada susahnya. Enaknya, secara umum cewek-cewek FK itu nriman dan jarang ada yang high-maintenance. Mau ngajakin kencan, cukup jemput di kampus, ajak makan siang bareng. Ga harus makan di restoran bintang lima, cukup di warteg aja biasanya udah seneng kok. Asal ditraktir. Hehe.

Terus, ga enaknya dimana? Kalau udah punya cewek anak FK, siap-siap aja diduain sama textbook & slide kuliah. Kadang kalau jadwalnya lagi padet-padetnya, SMS seharian ga bakal dibales, telepon ga bakal diangkat. Baru bisa bales SMS mungkin kalau udah kelar sama jadwalnya. Belum nantinya kalau udah jadi dokter. Siap-siap aja punya cewek yang jauh lebih mentingin kesehatan pasien daripada kesehatannya sendiri.

Tips dikit, kalo punya cewek anak FK, usahain ingetin buat jaga kesehatannya. Ingetin makan, ingetin tidur, ingetin lain-lainnya. Soalnya ga sedikit anak FK yang saking sibuknya sama kegiatannya, jadinya lalai sama kondisi badannya sendiri. Jangan marah kalo ternyata kamu dicuekin, jangan malah dicuekin balik. Positive thinking aja, daripada bikin ribut, mending kasih semangat. Pasti ngerti kan, kuliah di FK itu beratnya kaya gimana? Yang jelas, satu kalimat pemberi semangat itu sudah berarti banyak bagi anak FK.

Mau cari jodoh anak FK? Silakan memasukkan nomor HP ke kolom komentar.

Mau cari jodoh anak FK? Silakan memasukkan nomor HP ke kolom komentar.

Lanjut ke yang terakhir…

5. Nanti mau ambil spesialis apa?

Nah, ini. Pertanyaan yang satu ini bisa jadi pertanyaan basa-basi, bisa juga jadi pertanyaan serius. Kalau yang ditanyain masih maba awal-awal semester 1, pasti jawabnya semangat banget. Mau spesialis mata! Jantung! Kandungan! Maklum, mahasiswa baru, masih kebawa euforianya masuk ke kedokteran.

Kalau yang ditanyain mahasiswa tingkat menengah/akhir, beda lagi. Pastinya yang terbersit pertama di pikiran, “Mau lulus jadi dokter umum dulu aja susahnya kaya gini, mikirin ambil spesialis kok ya masih jauh rasanya…” Tapi, meski hati terasa terbebani, yakin deh, pasti setiap anak FK punya keinginan buat ngelanjutin jadi spesialis. Entah mau bener-bener ambil atau enggak, di lubuk hatinya yang terdalam pasti ada secercah impian untuk menyematkan gelar Sp. di belakang namanya.

Kalau aku sendiri sih, dari awal penginnya ambil spesialis kejiwaan. Kenapa? Soalnya aku tertarik sama ilmunya. Mempelajari gangguan di bagian jiwa menurutku lebih interesting dibanding harus mempelajari sistem organ yang lain. Bisa nyembuhin orang skizofrenia itu rasanya lebih keren daripada nyembuhin orang sakit jantung. Meski tiap orang punya pendapat yang beda, tapi yang jelas aku sendiri kalo memang nanti ada kesempatan buat ngelanjutin ke spesialis, Insya Allah aku mau ambil kejiwaan.

Mohon doa dari pembaca sekalian, yaaa…

Ambil spesialis dulu atau nikah dulu, ya?

Ambil spesialis dulu atau nikah dulu, ya?

Itu tadi lima pertanyaan yang paling sering didapatkan mahasiswa FK dari orang-orang di luar FK. Jawaban tiap orang mungkin berbeda-beda. Kalau penjelasan di atas, semua berasal dari pendapat & pengalamanku sendiri (sama dikit-dikit tanya ke temen juga, sih :P).

Misal ada pertanyaan lain yang mengganjal yang ditujukan buat anak FK, silakan masukkan ke kolom komentar di bawah. Nanti kalau bisa jawab, aku usahain bakal jawab sejujur-jujurnya dan seterang-terangnya. Kalau ga bisa, akan aku carikan jawaban dari berbagai sumber yang bisa didapat.🙂

Ilustrasi oleh Sovira, saya sendiri😛

Tagged: , , , , , , , ,

13 thoughts on “5 Pertanyaan Basa-Basi yang Paling Sering Ditanyakan ke Mahasiswa FK (dari orang-orang di luar FK)

  1. caroluspandega February 21, 2014 at 6:56 am Reply

    Kamu kok tau ekspresi cewek-sesaat-sebelum-dirampok-di-pertigaan-pasar? Jadi selain kamu anak FK, perampok di pertigaan menjadi salah satu sambilanmu Sov? Atau malah km perampok hati orang? *salah nanya*

    • Sovira February 21, 2014 at 7:35 am Reply

      Gimana kalo aku perampok hati orang di pertigaan pasar? ._.

  2. rizkyrap February 21, 2014 at 11:48 am Reply

    nomer 4 disuruh ninggal nomer kan? nih 087702474606. :p

    • Sovira February 21, 2014 at 12:06 pm Reply

      Mau cewek yang kaya gimana mas?😆

      • rizkyrap February 22, 2014 at 7:14 am

        kalo bisa tipe yang kayak penulisnya. =)) wkkwk.

      • Sovira February 22, 2014 at 7:22 am

        Wah, susah. Penulisnya ini termasuk spesies langka soalnya😆

      • rizkyrap February 22, 2014 at 7:24 am

        justru karna langka itu, pasti bakal dijagain. #aseek :p

  3. Cahya February 21, 2014 at 12:10 pm Reply

    Nanti daftar pertanyaannya bakalan nambah, santai saja😀.

    • Sovira February 21, 2014 at 12:16 pm Reply

      Siap! Panjang daftar pertanyaan berbanding lurus dengan panjangnya perjalanan hidup.😀

  4. nherjuno February 21, 2014 at 4:42 pm Reply

    Usaha usaha yang di nomor 4, sudah kaya nya *ehm ehm*

    • Sovira February 21, 2014 at 6:27 pm Reply

      Iya iyaaaa, makasih yaaa xD

  5. Rasyidah Arifi March 1, 2014 at 12:36 pm Reply

    fk atau fkg?

  6. sendy choirunnisa February 22, 2015 at 7:57 pm Reply

    kak sovira keren banget deh😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s