Aku dan Kereta Malam

Setelah tiga minggu menetap di jember dan mulai diserang penyakit rumahan (homesick), akhirnya aku weekend ini bisa pulang juga. Sebenernya setiap Sabtu aku libur, jadi selesai kuliah hari Jumat bisa langsung pulang. Tapi, mulai minggu ini ada latihan rutin PSM jam 7.00 malam. Nah, kalau mau pulang Sabtu pagi, nanggung banget, udah kebelet pulang. Jadi aku mutusin buat pulang Sabtu dini hari, jadi sampai rumah subuh, paginya bisa leyeh-leyeh. Tapi ternyata perjalanan pulang itu tidak semulus yang aku bayangkan.

Beres latihan PSM jam 9.00, aku langsung ke kost-an. Syukurlah, di kost-an masih ada dua temen cewek yang masih hidup. Jadi aku ada temen melek-an sampai berangkat nanti. Penginnya sih tidur, tapi rasa kantuk dikalahkan rasa takut kebablas tidur sampai subuh. Akhirnya aku nonton X-Factor sama dua orang rekan tersebut dan tersadar kalo ternyata Adhi itu manis-manis ganteng gimana gitu. *nambahin daftar gebetan*

Sekitar tengah malam, acara X-factor buyar dan aku mulai resah nungguin temen yang udah janjian mau nganter ke stasiun bersama mobilnya tapi ga datang-datang. Sekadar informasi aja sih, daerahku di Jember itu rawan keliaran dan kejahatan, baik kejahatan dari manusia maupun makhluk halus. Jadi, kalo mau keluar malam-malam, baiknya naik mobil. Soalnya kalo naik mobil kelihatan keren keamanan lebih terjamin dari gangguan-gangguan itu.

Setelah beberapa kali SMS, ternyata dia ga bisa nganter. Untunglah dua orang rekan tadi merelakan dirinya buat nganter ke stasiun. Naik motor tentunya. Berbekal sebaris doa dan untaian bawang putih, kami pun berangkat. Terus sampai stasiun. Terus ya udah. Mereka pulang ke kost-an, aku pulang ke Sidoarjo. Berasa menang.

Di stasiun, pas lagi ngelamun sambil nungguin kereta, mataku menangkap bayangan sesosok wanita yang familiar di mataku. Senior. Sebenernya ga familiar-familiar banget sih, tapi mbaknya pake jaket Medical Faculty jadi persepsiku langsung mengatakan itu senior di kampus, meski aku ga kenal wajah dan namanya, apalagi masa lalunya. Berhubung jarak kami jauh, mau nyapa sambil teriak gitu sungkan juga. Manggilnya juga gimana, orang namanya aja ga tau. Aku pun kembali melanjutkan lamunanku.

Beberapa menit, akhirnya kereta datang. Aku bergegas masuk ke gerbong Bisnis 1 dan mencari bangku ke-11 dari depan. Eh, ternyata sudah ditempati bapak-bapak yang lagi tidur. Mau ga mau, sopan ga sopan, aku ngebangunin bapak-bapak tersebut, “Pak, pak, sahur pak permisi pak…” Si bapak bergeming, justru ibu-ibu di bangku belakangnya yang bangun. Merasa ga enak, aku ulangi mantra tadi sambil memfokuskan ke arah bapak tadi. Syukurlah bapaknya bangun dan langsung duduk. Setelah meletakkan tas, aku duduk sebelahnya. Eh, si bapak langsung berdiri dan pindah ke bangku yang kosong di depan. Secara tidak langsung, aku merasa bau.

Kereta berangkat, perjalanan dari Jember ke Sidoarjo makan waktu sekitar 3,5 jam. Aku memilih untuk tidur soalnya mau main catur juga ga ada lawan mainnya. Herannya, itu pertama kalinya aku tidur nyenyak banget di kereta. Bahkan kalo kereta itu kebanjiran, aku mungkin ga bakal bangun.

Pas bangun, aku agak kaget, soalnya jam di HP udah nunjukin waktu subuh. Takut kebablas, aku lihat ke luar. Masih gelap. Aku tunggu kereta sampe berhenti di stasiun. Ternyata baru sampai Bangil, Pasuruan. Berhubung pemberhentian selanjutnya di Stasiun Sidoarjo, aku berusaha melek-an meski ngantuknya udah ga karu-karuan. Aku coba main HP, barangkali ngantuknya ga suka radiasi layar HP. Tapi ternyata sama aja, malah HPku yang hampir jatuh dari tangan gara-gara bolak-balik ketiduran. Dengan terpaksa, aku berakhir ketiduran beneran.

Pas melek lagi, aku celingak celinguk liat keadaan sekitar. Sadar, ternyata sudah di Stasiun Sidoarjo. Alhamdulillah, perjalanan sudah selesai, bisa turun dan langsung pulang. Tapi, baru beberapa detik sadar, keretanya jalan! Aku histeris di dalam hati, pengin teriak ke masinis buat berhenti lagi. Apa daya, kereta tetaplah kereta, ia tidak akan pernah berubah menjadi angkot. Aku pasrah dan laporan ke ibukku yang sebenernya udah nungguin di parkiran. “Bu, aku kebablas.. Barusan lewat stasiun Sidoarjo..”

Aku berusaha meyakinkan diri untuk tidak lompat lewat jendela dan memutuskan untuk turun di pemberhentian selanjutnya, yaitu di Stasiun Wonokromo, Surabaya. Agak nyesel sih, (kalo ga nyesel kebangetan) coba tadi ga ketiduran, mungkin aku sudah rebahan di kasur kamar. Tapi nasi sudah menjadi bubur. Kita tinggal memilih mau nambahin suwiran ayam atau masak beras lagi buat jadi nasi.

Sampai di Stasiun Wonokromo, aku turun dan duduk-duduk di dalam stasiun. Belum lima menit duduk, datang komuter yang tujuannya ke arah Sidoarjo. Aku melongo. Pengin naik tapi ga punya tiket. Ujung-ujungnya komuter itu pergi meninggalkan aku yang duduk terdiam bersama penyesalan. Sepanjang subuh itu aku menertawakan kebodohanku.

Ga berapa lama, ibukku datang di Stasiun. Aku merasa berdosa. Udah mau punya KTP masih aja ngerepotin orang tua. Pasalnya jarak antara Stasiun Wonokromo itu belasan kali lipat dari jarak antara Stasiun Sidoarjo ke rumah. Syukur ga diomel-omelin gara-gara bikin masalah subuh-subuh. Akhirnya aku sampai rumah dengan selamat meski agak terlambat.

Kesimpulan yang bisa aku tarik hari ini: Nasib itu ga pernah main-main. Kalau mau pulang sendirian, jangan lupa pasang alarm buat ngebangunin pas mau sampai tujuan. Wassalam.

Tagged: , , , , ,

7 thoughts on “Aku dan Kereta Malam

  1. udunk adhink February 17, 2013 at 5:05 pm Reply

    ini kaya’nya kamu kualat sama bapak-bapak yang udah kamu bangunin

    • Sovira February 17, 2013 at 10:25 pm Reply

      kalo ga ngebangunin aku duduk mana dung -____-

  2. Devita February 17, 2013 at 8:00 pm Reply

    muahahahaha nguakak aku xD jadi gak berani pulang naek mutim malem sendirian wkwkwk

    • Sovira February 17, 2013 at 10:26 pm Reply

      yang kebablas sapa yang trauma sapa😆

  3. Betha February 24, 2013 at 10:07 am Reply

    jaminan, pas uda kebablas itu kamu gak bisa tidur lg wkwk *kl bisa kebangetan*

  4. Simbah Dukun bagong June 6, 2013 at 12:44 am Reply

    Wah koq lama gak update postingan sist? ane tunggu postingan yang baru

  5. jayputra9 July 8, 2013 at 10:26 am Reply

    Jangan Lupa kalau mau pulang sendirian pakai pakaian warna putih kayak kuntilanak biar aman dalam perjalanan. Kalau beruntung orang-orang di gerbong kereta bakalan kabur kan enak tuh gerbong kereta jadi kosong.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s