Satu Tahun di SMAN 1 Sidoarjo

Di postingan kali ini, aku mau curhat-curhat dikit. Hehehe…

Nggak kerasa sudah 1 tahun aku menjalani kehidupan di SMAN 1 Sidoarjo. Yap, berarti waktuku disini buat menemui UN dan SNMPTN tinggal 1 tahun lagi. Itu sih hitungan kasarnya, kalo dihitung halus sih ya ga sampe 1 tahun. UN kan bukan di pertengahan tahun. Jadi sekitar 8-9 bulanan lah waktu yang tersedia buat semua persiapan UN. Kalo di sekolah doang mungkin ga sampe 8 bulan. Soalnya belum diitung libur puasa, libur tahun baru, libur hari minggu, hari ulang tahun (emang ngaruh ya?), belum lagi ujian sekolah + ujian praktek. Aku mikir, apa aku mampu? Pasti mampu dong.πŸ™‚

Trus trus, 1 tahun aku SMAN 1 Sidoarjo ini, berarti juga adik kelas baruuuu..!πŸ˜€ Sebenernya aku nggak enak nyebut adik kelas. Secara anak-anak baru yang bakal menduduki kursi kelas 10 taun ini kan temen-temen seangkatanku dulu. Tapi emang ada anak-anak dari adik kelas aksel SMP juga sih.πŸ˜› Ah, nggak penting hehe

Ngomong-ngomong, aku agak sedih & kecewa lihat pengumuman hasil seleksi PSB SMAN 1 Sidoarjo 2011/2012 alias tahun ini. Kenapa? Unfair. Nggak adil menurutku. Aku nggak berniat njelek-njelekin sekolah ya, aku cuma mencurahkan isi hati ini. Kan daripada memendam perasaan, mending langsung disemaikan. Ya nggak? hehehe..

Jadi, aslinya pertama kali liat pengumumannya di web SMAN 1 Sidoarjo sih perasaanku seneng banget tau siapa aja yang bakalan aku temui lagi tahun ajaran depan. Di pikiranku, “Yeee, ntar ketemu anak ini!” atau “Lho, ini juga keterima? Yee pasti seru deh ketemu lagi!” atau “Ini siapa ya gak kenal.” atau “Ini anak ngapain masuk sini, ngerusak pemandangan aja deh.” daaan pastinya ada ekspresi “HAH? Masa anak ini nggak keterima sih? Perasaan anak ini pinter banget, organisasinya juga aktif banget.“. Tapi yang paling sedih itu ekspresi ini: “Yaah.. Sahabatku nggak keterima Smanis..” Meskipun aku tau kalo dia jelas-jelas nggak daftar smanis.

Dan anehnya lagi, pas aku ngeliat daftar nama anak-anak yang keterima seleksi PSB SMAN 1 Sidoarjo 2011/2012, aku heran, kenapa nggak ada nilai hasil tesnya? Lah berarti ini nggak ada rankingnya? Trus aku liat-liat lagi. Ternyata listing nama anak-anaknya itu diurutin berdasarkan nomor urut. Iyap, nomor urut, readers. Kenapa aku ngerasa kecewa? Ya iyalah, wong pas tahunku dulu pengumuman hasil seleksinya dicantumin ranking, nilai hasil tes, sama sekolah asal. Tapi kenapa tahun ini kayak gini?

Trus lagi, aku paling heran, kenapa di daftar itu, jumlah anak yang keterima ada 296 anak? Padahal aku baca di koran kalo tahun ini SMAN 1 Sidoarjo menyediakan 288 pagu. Kalo yang diterima 296 anak, padahal kursinya seharusnya cuma 288 buah, lah trus 8 anak yang entah dateng dari planet mana ini bakalan duduk dimana? Di lantai? Nggak ding, gak mungkin aku mikir kayak gitu. Yang di pikiranku cuman, 8 anak ini bisa masuk lewat mana? Wallahua’lam.

Dan ini menjelaskan dengan sangat jelas sekali mengapa nilai hasil tes PSB tidak dicantumkan.

Udah, cukuplah ngomongin PSB sekolahku. Sekarang aku mau curhat soal sahabatku.

Baru beberapa hari yang lalu aku di sms sahabatku, Aswindha Nasrullah alias Iin. (Jujur aja, ini temenku yang namanya paling sering mejeng di blogku. Huahahaha :lol:) Dia itu sahabatku dari SD. Udah lama banget lah. Jadi, kelas 1 SD itu aku sekelas sama dia. Kita juga satu antar jemput, jadi tiap pulang sekolah mesti ketemu. Trus lama-lama kita jadi akrab deh. Tapi kelas 2 kita pisah kelas. Sedih? enggak, soalnya kelas 3 sampe kelas 6 kita sekelas terus.πŸ˜€

Tapi aku sedih lagi soalnya SMP kita pisah sekolah. Aku masuk di SMPN 1 Sidoarjo, jalur RSBI yang dianya nggak daftar. Dia masuk SMPN 5 Sidoarjo. Dua tahun, aku masuk SMAN 1 Sidoarjo, yap, sekolahku detik ini. Aku nunggu dia disini selama satu tahun. (Ceileh, dramatis)

Tapi kenyataan berkata lain. Dia bilang dia nggak mungkin masuk SMAN 1 Sidoarjo. Selain gara-gara biayanya mahal, pesimis juga sama kemampuannya. Arrgh dasar sekolah RSBI. Ya udah, mungkin dia daftar sekolah lain di Sidoarjo. Tapi lagi-lagi kenyataan berkata lain. Beberapa hari yang lalu, dia sms aku. Dia pamit mau pindah ke Makassar. Lho, kenapa?? Dia bilang dia nggak bisa sekolah disini. Keliatannya sih gara-gara tahun ini PSB sekolah negeri di Sidoarjo nggak pake tes, tapi cuma lihat danem UN. Apalagi danem Sidoarjo tahun ini pada tinggi-tinggi. 36 koma pun udah kayak sampah tahun ini. (Sumpah aku nyesek, soalnya danemku taun lalu cuman 36,45 yang itu udah aku anggep bagus banget :cry:)

Ya udah, aku merelakan dia pergi. Tapi dia bilang dia mau main dulu ke rumahku, buat pamit, pertemuan terakhir bulan ini. Oke aku nunggu dia. Huhuhuhuuu.. Jujur deh pas baca smsnya itu aku nuangis. Ditinggal sahabat itu hal paling menyedihkan di dunia ini setelah ditinggal keluarga dan ditinggalkan Allah SWT. Dan lebih sedihnya lagi, aku nungguin dia sampe malem ternyata dia bilang nggak sempet ketemu aku. Trus aku tanya dia berangkatnya kapan, mungkin aja aku bisa ke rumahnya. Dia bilang besok subuh. Ba-dum. Aku bingung. Aku nggak mungkin keluar malem-malem apalagi subuh-subuh kecuali ke masjid.

Dan akhinya aku melepasnya berangkat ke Makassar tanpa tatap muka dulu. Huaaaaa suedih pol-polan wes. Tapi dia janji dia bakalan sering main ke Sidoarjo.πŸ™‚

So, sekarang ngomongin apaan yaa? Aku akhir-akhir ini males mikir banyak. Mumpung liburan. Huahaha.. Liburan ini kerjaanku cuman tidur tidur dan tidur. Ya nggak terus-terusan sih tapi kalo diitung-itung emang aku banyakan tidurnya daripada bangunnya. Gak takut tambah gendut? Ya takut laah.. Bukan takut lagi, ini aja udah keliatan nggendutnya. Tapi aku mesti mikir, ah ntar masuk sekolah lagi pasti kurus lagi.πŸ˜›

Tapi serius deh, aku beneran lebih seneng tidur. Kalo tidur itu rasanya hidup lebih indah. Bukan cuma gara-gara mimpi lebih indah dari kenyataan lho, itu udah mutlak. Tapi ada orang yang punya insomnia parah sampe bertahun-tahun nggak tidur. Apa nggak menderita hidup kaya gitu? Makanya itu, aku berprinsip, tidurlah sebelum anda tidak bisa tidur. Tapi lihat waktu dan keadaan, tidur ya pas liburan gini. Jangan tidur pas pelajaran fisika. (pengalaman pribadi :lol:)

Ya udah lah, postingan ini makin nggak jelas dan sepertinya harus diakhiri. Sampai jumpa di postingan selanjutnya!

P.S. Buat temen-temen yang barusan masuk SMAN 1 Sidoarjo, sekali lagi selamat yaa.. Tak doakan kalian bahagia sekolah disini.πŸ˜€ Buat yang nggak masuk Smanis, sesungguhnya Allah SWT sangat-sangat menyayangi kalian dengan memberikan sekolah lain selain Smanis untuk kalian.πŸ™‚

Tagged: , , ,

9 thoughts on “Satu Tahun di SMAN 1 Sidoarjo

  1. Fiera February 4, 2012 at 5:07 pm Reply

    aku mau masuk kesitu. doain yak kakπŸ˜€

    • Sovira February 4, 2012 at 5:07 pm Reply

      iyaa semoga sukses yaπŸ™‚

      • Fiera February 4, 2012 at 7:14 pm

        iya kak sama-sama. kak punya fb gak? aku mau tanya-tanya nih soal smanisda. boleh ya?

      • Sovira February 4, 2012 at 7:19 pm

        Ada kok. Search aja sovira_maris@yahoo.co.id

  2. Fiera March 17, 2012 at 5:28 pm Reply

    wah thx banyak ya kakπŸ™‚

  3. Aswindha nasrullah March 22, 2012 at 11:05 pm Reply

    Soviiii…!!!!!!!!!!

    ini blog mu???

    ya ampun Viiiiii…
    aku nangis bacanya… !!!!

    :”(

    • Sovira March 24, 2012 at 4:17 pm Reply

      iyaa in.. lah kenapa nangis toh? cup cup cuuuup

  4. Aswindha nasrullah April 7, 2012 at 6:10 pm Reply

    terharu ..!!πŸ˜€

  5. rizkyrap February 23, 2014 at 6:31 am Reply

    LOL baca PSnyaπŸ˜€ wkwkwk

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s